Konsep Feminisme Elaine Showalter

ELAINE SHOWALTER Compiled by: Hafizh A. Biografi Singkat Showalter Elaine Showalter lahir pada tanggal 21 Januari 1941. Dia adalah seorang kritikus Amerika , pejuang hak-hak wanita, dan penulis pada masalah sosial dan budaya. Dia adalah salah satu pendiri pejuang hak-hak kritik sastra wanita di Amerika , dan selanjutnya mengembangkan konsep dan praktek gynocritics. Showalter cukup terkenal dan dihormati baik di akademik maupun bidang budaya populer. Dia telah menulis dan mengedit banyak buku dan artikel yang memfokuskan pada berbagai mata pelajaran. Tulisannya mulai dari pejuang hak-hak wanita dalam sastra & literary criticism, kadang-kadang juga mendapatkan kontroversi luas, khususnya dengan tugasnya pada penyakit. Showalter telah narpartisipasi pula pada acara kritik di televisi, majalah, dan komentator di BBC radio. Dia mendapat tingkat sarjana muda di Bryn Mawr College, gelar master di Brandeis University, dan Ph.D. pada tahun 1970 di University of California, Davis. Dia bergabung dengan Universitas Princeton pada tahun 1984, dan mengambil pensiun dini pada tahun 2003. Ayahnya adalah seorang bisnisman, dan ibunya adalah seorang ibu rumah tangga. Pada usia 21 tahun, Showalter telah dinikahkan oleh orang tuanya. Dari pernikahannya Showalter memiliki dua anak, Michael Showalter, seorang aktor dan pelawak, dan Vinca Showalter LaFleur, penulis pidato profesional. B. Karir Showalter adalah pakar sastra di Victoria dan Keuangan-de-Siecle (akhir abad 19). Dia paling inovatif bekerja di bidang ini. Dia sangat tertarik khususnya dalam menulis tentang perempuan dalam menggambarkan karakter perempuan. Dia adalah Avalon Foundation Profesor Emerita. Dia mendapatkan gelar akademik yang memuaskan termasuk Guggenheim Fellowship (1977-78) dan Rockefeller Insani persahabatan (1981-82). Dia juga menjabat presiden dari Modern Language Association (MLA). Karya Showalter terbaik yang pernah dikenal antara lain Menuju pejuang hak-hak wanita Poetics (1979), penyakit yang Perempuan: Perempuan, Madness, Bahasa Inggris dan Budaya (1830-1980) (1985), Anarchy Seksual: Jender di Budaya di de Siecle Keuangan (1990), Hystories: Histeris Epidemi modern dan Media (1997), dan Inventing diri: pejuang hak-hak wanita yang mengklaim Warisan Intelektual (2001). Pada tahun 2007 mendapatkan Hadiah Man Booker Internasional. C. Tulisan Kritis Showalter Showalter menulis buku Inventing diri (2001), buku ini menjadi sebuah survei dari ikon pejuang hak-hak wanita, menjadi puncak dari waktu yang lama dalam mengkomunikasikan pentingnya pemahaman tradisi pejuang hak-hak wanita. Esei awal Showalter dalam editorial muai muncul di akhir tahun 1970-an dan 1980-an, fokusnya adalah survei sejarah dari tradisi pejuang hak-hak wanita dalam “gurun” sastra, teori dan kritik. Bekerja di bidang kesusasteraan pejuang hak-hak wanita teori dan kritikan, yang hanya muncul sebagai upaya serius ilmiah di universitas di tahun 1970-an, tulisan Showalter mencerminkan sebuah upaya sadar menyampaikan pentingnya pemetaan disiplin ilmu untuk kedua ranah teori & substantif, dan kumpulkan pengetahuan dasar yang akan dapat memberitahu jalan untuk masa depan pejuang hak-hak wanita di jalur akademik. Dalam tulisannya Menuju pejuang hak-hak wanita dalam Poetics Showalter melacak sejarah sastra perempuan, menunjukkan bahwa ia dapat dibagi dalam tiga tahapan: 1. Feminin: Pada tahap Feminine (1840-1880), “tulisan tentang perempuan dalam upaya pencapaian intelektual yang sama dari laki-laki budaya, dan diinternalisasikan dengan asumsi tentang dunia perempuan (Baru, 137). 2. Pejuang hak-hak wanita: Para pejuang hak-hak wanita fase (1880-1920) ini ditandai dengan perempuan yang menulis protes terhadap laki-laki dan standar nilai, dan advokasi hak-hak perempuan dan nilai-nilai, termasuk kebutuhan untuk otonomi. 3. Wanita: Wanita pada tahap (1920 -) adalah salah satu penemuan-sendiri. Showalter mengatakan, “perempuan menolak bentuk ketergantungan pada laki-laki, perempuan sebagai sumber seni yang otonom, pejuang hak-hak wanita memperpanjang analisis budaya ke bentuk dan teknik literatur” (Baru, 139). Menolak kedua peniruan dan protes, Showalter mengadvokasi pejuang hak-hak wanita dengan pendekatan, kritikan dari perspektif budaya saat ini dalam tahap Wanita, bukan dari perspektif tradisional yang datang dari sebuah perspektif androcentric seperti psychoanalytic teori dan biologi, misalnya. Feminists di masa lalu telah bekerja dalam tradisi ini dengan merevisi dan mengkritik representasi perempuan, atau kurangnya itu, dalam tradisi laki-laki (yang, dalam tahapan Feminine dan pejuang hak-hak wanita). Dalam esei kritik pejuang hak-hak wanita di Wilderness (1981), Showalter mengatakan, “Sebuah teori budaya mengakui bahwa ada perbedaan penting antara perempuan sebagai penulis: kelas, ras kebangsaan, dan sejarah sastra determinants sebagai signifikan sebagai jenis kelamin. Namun, perempuan budaya merupakan pengalaman kolektif dalam seluruh budaya, sebuah pengalaman yang mengikat perempuan penulis lain untuk setiap beberapa waktu dan ruang “(Baru, 260). Showalter tidak mengadvokasi menggantikan psikoanalisa, misalnya, dengan budaya antropologi; dia menunjukkan bahwa mendekati perempuan sebagai penulis dari perspektif budaya yang merupakan salah satu dari banyak perspektif yang berlaku akan menemukan tradisi perempuan. Namun, antropologi budaya dan sejarah sosial yang bermanfaat terutama karena mereka “dapat mungkin kami menawarkan sebuah terminologi dan diagram perempuan budaya situasi” (Baru, 266). Kritik Showalter kritik adalah pejuang hak-hak wanita yang harus menggunakan analisis budaya sebagai cara untuk memahami apa yang perempuan menulis, bukan untuk mendikte apa yang seharusnya mereka menulis (Baru, 266). Namun isolationist-pandangan seperti Showalter Mei suara di pertama, ia tidak advokat yang pemisahan perempuan tradisi dari tradisi laki-laki. Dia berpendapat bahwa perempuan harus bekerja di dalam dan di luar tradisi laki-laki secara bersamaan (Baru, 264). Showalter mengatakan pendekatan yang paling konstruktif untuk masa depan pejuang hak-hak wanita teori dan kritikan terletak di fokus pada wahana baru feminin perspektif budaya dalam tradisi pejuang hak-hak wanita yang pada saat yang sama ada dalam tradisi laki-laki, tetapi yang tidak tergantung dan yang sangat tidak dijawab. D. Gynocritics Showalter menggunakan istilah ‘gynocritics’ untuk menjelaskan kritik sastra yang berbasis dalam perspektif feminin. Mungkin yang terbaik Showalter memberikan keterangan dari gynocritics adalah pejuang hak-hak wanita di Menuju Poetics: program gynocritics adalah untuk membangun sebuah kerangka perempuan untuk analisis perempuan literatur, untuk mengembangkan model baru berdasarkan kajian terhadap pengalaman perempuan, bukan untuk menyesuaikan model dan teori laki-laki. Gynocritics dimulai pada titik ketika diri kita bebas dari linear absolutes laki-laki literatur sejarah, mencoba untuk menghentikan nilai perempuan antara baris laki-laki tradisi, dan bukan fokus pada dunia baru yang terlihat dari budaya perempuan. (Baru, 131) Ini tidak berarti bahwa tujuan gynocritics adalah untuk menghapus perbedaan antara laki-laki dan perempuan dalam menulis; gynocritics tidak “pada ziarah ke tanah yang dijanjikan dalam jenis kelamin yang akan kehilangan kuasa, di mana semua teks yg tak ada kelamin dan akan sama, seperti malaikat “(Baru, 266). Melainkan gynocritics bertujuan untuk memahami kekhususan perempuan tidak menulis sebagai produk sexism tetapi sebagai aspek mendasar dari kenyataan perempuan. Showalter mengakui kesulitan dalam mendefinisikan perbedaan yang unik dari penulis perempuan menulis, yang mengatakan dia adalah “yang licin dan menuntut tugas” dalam “kritik pejuang hak-hak wanita di Wilderness” (Baru, 249). Dia mengatakan bahwa gynocritics mungkin tidak pernah berhasil dalam memahami perbedaan khusus perempuan menulis, atau mewujudkan sebuah tradisi kesusasteraan perempuan yang berbeda. Tetapi, dengan dasar dalam teori dan sejarah penelitian, Showalter melihat gynocriticism sebagai suatu cara untuk mempelajari sesuatu yang solid, kekal, dan nyata tentang hubungan perempuan untuk literary budaya “(Baru, 249). E. Pejuang hak-hak wanita teori dan kritikan Kritik Showalter diulas dari segi teori kesusasteraan pejuang hak-hak wanita itu adalah Duke-Universitas berbasis Toril Moi yang, di 1985 buku Seksual / Tekstual Politik, ia menyorot Showalter terbatas, essentialist melihat perempuan. Moi terutama dikritik Showalter gagasan mengenai tahap Perempuan, dan tentang perempuan tunggal otonomi dan batin diperlukan untuk mencari identitas perempuan. Dalam dominan poststructuralist era yang mengusulkan bahwa arti dan kontekstual adalah sejarah, dan bahwa identitas adalah sosial dan bahasa dibangun, Moi mengklaim bahwa tidak ada dasar perempuan sendiri. Menurut Moi, masalah kesetaraan dalam literatur teori tidak terletak pada kenyataan bahwa literary canon yang fundamental adalah laki-laki dan perempuan tidak representatif dari tradisi, bukan masalah fakta yang ada di semua canon. Moi berpendapat bahwa seorang wanita literary canon tidak akan kurang tertekan dibandingkan laki-laki canon karena akan selalu mewakili tertentu demografi kelas sosial dari perempuan, tidak mungkin bisa mewakili semua perempuan karena perempuan adalah tradisi drastis berbeda tergantung pada kelas, etnis, nilai-nilai sosial , Seks, dan sebagainya kesadaran perempuan untuk dapat tidak ada alasan yang sama. Moi objek untuk melihat apa yang dia sebagai essentialist posisi – yang adalah, dia benda apapun untuk penentuan identitas berdasarkan jenis kelamin. Moi’s kritikan itu berpengaruh sebagai bagian dari perdebatan yang lebih besar antara essentialist dan Teori-teori postmodern pejuang hak-hak wanita pada saat itu. F. Histeri dan “modern” illnessess Kontroversi Showalter berkenaan mengambil penyakit seperti yg memisahkan identitas kekacauan (dahulu disebut beberapa kepribadian kekacauan), Sindrom Perang Teluk dan Sindrom kelelahan kronis di buku Hystories: histeris Epidemi modern dan Media (1997) telah angered beberapa profesi di bidang kesehatan dan banyak yang percaya bahwa mereka menderita dari penyakit ini. Showalter keputusan untuk menerima banyak surat yang tidak menyukai pemikirannya., G. Budaya Populer Showalter juga membuat kritikan pada akhir tahun 1990-an untuk beberapa topik dia menulis tentang budaya populer yang muncul di majalah seperti People dan adat istiadat. Deirdre Bahasa Inggris, dalam majalah American Bangsa, wrote: Poststructuralist sebagai kritik dari politik identitas itu ditahan selama dekade berikut dan lebih menjadi tidak menurut mode, dan gagasan di dalam pakaian, tersebut, untuk Avant-garde dari kaum profesor perempuan untuk mengidentifikasi dengan baik laki-laki atau perempuan. Kontroversi tentang artikel adat istiadat: “Dari Mary Wollstonecraft untuk Naomi Wolf, feminisme sering mengambil garis keras pada fashion, belanja, dan seluruh keindahan Monty …. Tetapi bagi mereka yang telah bersembunyi kakak Selamat datang untuk Anda Facelift hangat Kedua Sex, minatnya untuk fashion dapat kadang-kadang tampaknya yang memalukan rahasia kehidupan …. saya pikir saya waktu itu datang dari kabinet. ” Showalter dinilai sangat dikritis oleh rekan-rekan akademik dalam masyarakat kapitalisme tradisional kaum wanita. Jawaban Showalter adalah: “Kami tidak perlu masuk ke dalam postmodern apocalyptic tentang kegagalan dari tindakan politik atau kemustahilan dari teori kebenaran sebagai pra-kondisi untuk tindakan” . H. Akademik Mengajar Literatur Mengajar (2006) telah dibahas secara luas dan positif, khususnya di Amerika jurnal Pedagogi,dalam tulisan itu disebutkan “buku kami ingin kami telah meletakannya di Ransel ketika kami mulai mengajar.” Ia juga dengan tajam dikritik oleh John ditinjau dari isi buku. Ia melihat tulisan Showalter sebagai sesuatu yang “biasa” dan saran yang ia paparkan disini dia menjelaskan wahyu literatur yang harus diajarkan sebagai kinerja, sebagai “penemuan.” Hal ini membangkitkannya dia tetap memberikan kontribusi dalam kritik feminist, dia terus untuk mencoba untuk membuat literatur “lebih menarik ke dalam kerajaan.” Akhirnya kritik Showalter menggunakan pendekatan pengajaran sastra: “pekerjaan akan flayed, filleted, dan ditampilkan sebagai contoh lain dari jender.” I. Ringkasan dari Karya Besar Showalter 1. Tesis Ph.D Showalter yang berjudul Standar Gganda Kritis: Kritik Perempuan Penulis di Inggris, 1845-1880 (1969), kemudian menjadi buku Sastra dari mereka yang Memiliki: British Perempuan Novelists dari BrontĂ« untuk Lessing (1978), yang berisi panjang dan banyak dibahas pada bab Virginia Woolf. 2. Wanita yang Penyakit: Perempuan, Madness, Bahasa Inggris dan Budaya, 1830-1980 (1985) membahas penyakit saraf, yang pernah dikenal sebagai “penyakit perempuan” dan menurut Showalter, disebut depresi hari ini. Showalter menunjukkan bagaimana budaya ide tentang perilaku feminin benar-benar telah membentuk definisi dan perawatan perempuan gila dari era Victoria hingga saat ini. 3. Seksual Anarchy: Jender di Budaya di de Siecle Keuangan (1990) digariskan sejarah dari jenis kelamin dan krisis, tema, dan masalah yang terkait dengan perjuangan untuk supremasi seksual dan identitas. 4. Pada tahun 1990, Showalter mulai menulis untuk majalah populer, membawa karyanya ke publik. Showalter adalah pengkritik televisi untuk majalah People pada tahun 1996. Dia menjelaskan dorongannya untuk melakukan kerja budaya populer: “Saya benar-benar telah selalu dicintai budaya populer, tetapi cendekiawan adalah seseorang yang harus peduli. … Saya ingin bisa membawa saya latar belakang dan keterampilan untuk mata pelajaran saya yang menjangkau khalayak luas “(Plett). 5. Dalam Hystories: histeris Epidemi modern dan Media (1997) Showalter membahas bahwa histeri, kondisi medis yang secara tradisional dianggap sebagai feminin, telah berlangsung selama berabad-abad dan sekarang manifesting fenomena budaya itu sendiri di dalam bentuk-sosial dan medis diterima. Efek psikologis dan fisik yang tak bahagia menjadi kehidupan “histeris epidemi” populer saat media jenuh dengan masyarakat paranoid laporan dan temuan. Showalter menyebutnya sebagai”imajiner penyakit” (Hystories, penutup). Showalter mengatakan “histeri adalah bagian dari kehidupan sehari-hari. Hal ini tidak hanya bertahan di tahun 1990-an, tetapi itu lebih daripada berjangkit di masa lalu. Surat kabar, majalah, talk show, swadaya buku, dan tentu saja Internet memastikan bahwa ide-ide, sekali ditanam, nyata sendiri internasional sebagai gejala “(Plett). 6. Inventing diri: pejuang hak-hak wanita yang mengklaim Warisan Intelektual (2001) survei ikon pejuang hak-hak wanita sejak abad 18, sebagian besar terletak di Amerika Serikat dan Inggris. Showalter meliputi kontribusi dari didominasi kaum cendekiawan seperti Mary Wollstonecraft, Charlotte Perkins Gilman dan Camille Paglia. Memperhatikan pentingnya media populer untuk persepsi perempuan dan feminisme hari ini, Showalter juga membahas kontribusi populer pribadi seperti Oprah Winfrey dan Princess Diana. 7. Literatur Mengajar (2003) pada dasarnya adalah sebuah panduan untuk mengajar Bahasa Inggris untuk siswa sarjana di universitas. Showalter meliputi pendekatan pengajaran teori, mempersiapkan syllabi dan berbicara tentang tabu mata pelajaran antara lain banyak topik praktis. Showalter mengatakan bahwa mengajar harus diambil sebagai serius dan diberikan sebagai intelektual banyak pertimbangan sebagai beasiswa. 8. Fakultas Towers: The Akademik dan Novel yang Discontents (2005) adalah studi Anglo-American akademik novel dari tahun 1950 hingga saat ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: